20 Kesalahan Tipografi yang Dilakukan Oleh Setiap Pemula dan Cara Mengatasinya

Thumbnail

Tipografi bukan hanya sekadar menyusun font yang cantik dengan latar belakang yang bagus, tipografi adalah bagian penting dari kebanyakan desain, tipografi dapat menentukan sukses atau gagalnya suatu proyek.

Sayangnya, kesalahan tipografi cenderung memberikan efek yang lebih besar daripada tipografi yang bagus. Kesalahan menonjol seperti jempol yang sakit, sementara pilihan tipografi yang bijaksana berbaur begitu baik dengan keseluruhan desain yang mungkin tidak Anda perhatikan. Jadi jika Anda ingin menyampaikan pesan Anda tanpa diganggu kesalahan tipografi, pelajari untuk mengenali beberapa kesalahan paling umum di bawah ini, dan gunakan artikel ini sebagai daftar periksa terakhir sebelum mempublikasikan desain Anda.

01. Jarak Huruf Yang Terlalu Rapat: Tracking

1

Ini adalah pilihan yang sulit: Anda kekurangan ruang, sementara Anda harus memasukkan sejumlah teks tertentu; jadi apa yang Anda lakukan? Anda melakukan tracking (atau spasi huruf) yang sedikit lebih rapat dan menganggapnya sudah baik. Masalahnya adalah, ketika huruf Anda terlalu rapat, ini akan mengurangi keterbacaan secara signifikan (terutama bila harus menampilkan huruf dengan ukuran yang lebih kecil) dan akan membuat tampilan Anda terlihat ramai.

02. Jarak Spasi Yang Terlalu Rapat: Leading

2

Hal ini berlaku juga untuk keseluruhan baris teks. Jarak antar baris (disebut leading) juga mempengaruhi keterbacaan. Anda tidak ingin jaraknya terlalu rapat atau terlalu longgar; kedua hal ini membuat teks sulit untuk dibaca dan desain “tidak menarik" secara visual.

03. Skala Yang Tidak Proporsional

Kesalahan pemula lainnya (mirip dengan yang sebelumnya) adalah meregangkan atau merapatkan kata untuk sesuai dalam ruang tertentu. Jangan lakukan hal ini, hal ini mendistorsi huruf, memberikan mereka bentuk yang tidak seharusnya mereka miliki.

Tapi ada beberapa cara untuk menghindari masalah ini. Salah satunya adalah memastikan bahwa saat Anda menskalakan kotak teks ke atas atau ke bawah, Anda melakukannya secara proporsional. Bebarapa program desain memiliki berbagai cara pintas untuk melakukan hal ini. Misalnya, di Canva, hal ini dilakukan secara otomatis saat Anda menyeret sudut kotak teks atau objek lainnya. Dalam program Adobe seperti Photoshop dan Illustrator, Anda menekan tombol Shift saat Anda menyeret sudut kotak teks Anda. Hal lain termasuk menyesuaikan ukuran font dan/atau tracking untuk mengisi ruang lebih efektif.

3

04. Mengabaikan Keterbacaan

Jika Anda ingin membuat desain Anda menarik perhatian, orang-orang harus dapat membacanya dengan jelas. Tapi terkadang sangat mudah terjebak dalam proses desain dimana Anda memilih pilihan untuk mencapai tampilan tertentu namun itu tidak terlalu praktis. Misalnya, teks yang tipis dan berwarna putih dengan latar belakang hitam mungkin terlihat ramping namun dapat sulit untuk dibaca. Masalah keterbacaan dapat muncul dalam berbagai bentuk, huruf yang terlalu kecil; warna font dan latar belakang yang mungkin bertabrakan, atau efek transparansi dapat membuat teks sulit untuk dilihat.

4

05. Mengabaikan Keterbacaan, Bagian 2: Body Copy

Bagian teks yang panjang (juga dikenal sebagai body copy) perlu pertimbangan khusus dalam hal keterbacaan. Alih-alih menarik perhatian, teks semacam ini hanya perlu dapat dibaca dengan jelas dan mudah. Beberapa hal yang perlu dilakukan adalah mengatur teks dalam susunan yang memudahkan mata untuk menavigasi, mempertimbangkan hal-hal seperti ukuran font, tracking, leading, dan sebagainya. Secara tradisional, font serif digunakan untuk body copy, karena serif dianggap dapat membantu gerakan mata yang lebih cepat. Tapi alasan sederhananya, tipografi sans-serif bisa bekerja sama baik (dan umum untuk pembacaan berbasis web).

5

06. Tidak Memperhatikan “Orphan” dan “Widow”

Berbicara mengenai body copy, salah satu kesalahan yang mudah dilihat yang dapat terjadi saat bekerja dengan paragraf teks adalah sesuatu yang disebut "orphan” dan "widow." Istilah ini kadang-kadang digunakan secara bergantian atau terbalik (yang dapat membingungkan), namun mereka pada dasarnya hanya istilah tipografi untuk merujuk pada kata-kata atau kalimat pendek yang muncul sendirian di bagian atas atau bawah kolom atau halaman teks, terpisah dari salinan lainnya. Saat Anda membuat sketsa proyek dengan banyak teks dan Anda melihat salah satu dari kata ini menjuntai di suatu tempat, Anda ingin memperbaikinya agar tidak membuat banyak area putih yang mengganggu teks Anda. Ini adalah perbaikan yang mudah: cukup ubah secara manual jeda kalimatnya, atau sesuaikan panjang kalimat atau sedikit tracking.

6

07. Memberikan Spasi Ganda Setelah Setiap Kalimat

Satu lagi tips yang terkait dengan copy: jangan memberikan spasi ganda antar kalimat. Meskipun banyak dari kita belajar mengetik dengan spasi ganda setelah periode/titik, praktik itu sekarang dianggap ketinggalan jaman dan tidak perlu. Ditambah, spasi ganda menciptakan jeda visual blok teks yang mengganggu aliran pembaca. Jika Anda merasa bahwa kebiasaan lama ini sulit untuk hilang, banyak program yang memiliki alat untuk mencari dan mengganti spasi ganda dengan spasi tunggal (seperti fungsi "Cari dan Ganti" atau pada InDesign "Cari/Ubah" milik Microsoft Word.

08. Menggunakan Terlalu Banyak Tipografi

Beberapa desain menggunakan perpaduan dekoratif tipografi, namun kebanyakan tidak. Sebagian besar proyek desain mendapatkan keuntungan dari jumlah font yang terbatas, dua atau tiga adalah aturan praktis yang bagus. Terlalu banyak tipe dan gaya huruf dapat membuat desain Anda terlihat amatir dan acak-acakan, bukan profesional dan dipikirkan dengan matang. Lakukan pendekatan tipografi yang lebih konservatif untuk membuat desain Anda terlihat bersih dan teratur, bukan berantakan dan kacau.

8

09. Font Yang Tidak Cocok

Selain menghindari penggunaan tipografi yang terlalu banyak, bagian dari pembuatan tipografi yang baik adalah memilih huruf yang selaras dengan baik. Karena saat terjadi bentrokan font, ini mengganggu dan menghilangkan konten Anda, yang berpotensi mencegah pesan Anda untuk tersampaikan. Menggabungkan huruf ada di suatu tempat antara sains dan dasar-dasar tipografi pembelajaran seni, latihan bagian, preferensi pribadi sebagian, intuisi bagian. Memilih satu font serif dan satu font sans-serif adalah titik awal yang baik, namun memberikan penekanan untuk memperhatikan bagaimana font selaras dengan baik (atau tidak) dalam konteks kehidupan nyata (situs web, majalah, kemasan produk, dll.) akan membantu Anda mengembangkan naluri bagaimana memasangkan font secara efektif.

9

10. Tidak Memperhatikan Konten

Langkah selanjutnya setelah memadukan font yang sesuai adalah memastikan gaya font tersebut sesuai dengan konten proyek Anda. Font dapat memiliki "suasana hati " yang berbeda, misal lucu, serius, elegan, kasual, modern, vintage. Tapi ketika suasana hati itu tidak mendukung tujuan desain Anda, Anda membuat ketidaksambungan visual, dan ini membingungkan bagi pembaca Anda. Ini lebih merupakan latihan akal sehat daripada apa pun: laporan bisnis mungkin memerlukan font konservatif dan netral, namun sampul buku anak-anak mungkin lebih sesuai dengan font yang menyenangkan dan ceria. Tipografi seperti ini, font yang memiliki "kepribadian" kuat, sering disebut sebagai font tampilan. Anda harus menggunakan ini bergantian dan untuk tujuan tertentu.

10

11. Fokus Pada Bentuk Daripada Fungsi

Anda dapat saja tergoda untuk mengikuti semua tren tipografi terbaru atau fokus untuk menemukan font keren atau unik untuk desain Anda. Meskipun tipografi dapat sangat artistik, namun juga harus fungsional. Jika Anda cenderung terjebak untuk memperdulikan tampilan tipografi sehingga Anda lupa untuk menentukan apakah pilihan itu benar-benar dapat dibaca dan berfungsi untuk tujuan proyek Anda, maka Anda harus ekstra sadar untuk mencapai keseimbangan yang baik antara bentuk dan fungsi.

11

12. Penekanan Yang Berlebihan

12

Akan ada saat dimana Anda ingin menekankan bagian teks tertentu, untuk membuatnya menonjol secara visual, untuk menunjukkan kata itu penting, untuk meniru pola bicara. Ada banyak cara bagi Anda untuk melakukannya: huruf miring, tebal, garis bawah, huruf besar, ukuran huruf. Jangan gunakan semuanya dalam satu bagian teks; Sepertinya Anda berusaha terlalu keras untuk menyampaikan pesan Anda dan terlihat berantakan bukannya bermakna. Kesempatan seperti itu harus langka sehingga Anda sangat membutuhkannya.

13. Menggunakan HURUF BESAR SEMUA

Salah satu bentuk penekanan yang pantas mendapat bagian sendiri adalah: huruf kapital. Menulis dengan huruf besar semua ada di mana-mana, terutama dalam situasi percakapan seperti media sosial. Jika Anda merasa harus menggunakan teknik ini, tolong lakukan dengan tujuan tertentu (seperti untuk berita utama) dan dengan sesekali, karena bila menggunakannya untuk teks yang panjang akan membuat pembacaan menjadi sulit, dan gunakan dengan santai, huruf besar terlihat seperti TERIAKAN! (Meskipun tidak dimaksudkan untuk seperti itu.)

13

14. Mengabaikan Hirarki

Dalam tipografi, hierarki hanyalah sebuah kata yang bagus untuk membedakan antara elemen tekstual yang berbeda untuk menunjukkan urutan dan kepentingannya. Cara mudah untuk memikirkan konsep ini adalah membayangkan berita utama, sub-judul, dan body copy artikel surat kabar. Judul utamanya biasanya berukuran terbesar, dan mungkin tebal atau dalam huruf kapital karena itulah yang harus Anda baca terlebih dahulu. Sub-judul sedikit lebih kecil dan mungkin dicetak miring atau dalam huruf yang berbeda, dan body copy biasanya diatur dalam ukuran huruf yang jauh lebih kecil. Jenis pengaturan ini memungkinkan pembaca, secara sekilas, melihat berbagai berita sebagai unit terorganisir dengan bagian-bagian yang menyatu secara keseluruhan. Bila Anda gagal membuat hierarki tipografi dalam desain Anda, hal ini akan membingungkan; pembaca tidak tahu harus kemana dulu atau kemana harus mulai membaca.

14

15. Tidak Memperhatikan Keselarasan Teks

Konsistensi adalah salah satu pertimbangan yang paling penting saat menyelaraskan teks; luangkan sedikit waktu untuk memastikan semua teks Anda diatur secara tertib dan logis. Anda tidak ingin beberapa paragraf rata kiri-kanan, beberapa rata di tengah dan beberapa rata di sebelah kanan. Dan biasanya Anda harus menghindari penyelarasan kiri-kanan pada keseluruhannya. Sebab, meski sisi yang lurus terlihat bagus, inilah yang menyebabkan masalah. Keselarasan kiri-kanan hampir selalu menciptakan jarak tidak teratur dan potongan acak ruang putih yang terlihat ceroboh dan membuat pembacaan menjadi sulit.

15

16. Mematikan Margin dan Panduan

Salah satu cara termudah untuk memastikan keselarasan Anda tepat adalah dengan mengaktifkan margin dan panduan dalam program desain apa pun yang Anda gunakan. Meskipun langkah ini tidak akan memperbaiki setiap masalah penyelarasan, namun ini akan memberi Anda awal yang solid untuk merancang desain Anda secara terorganisir. Banyak program juga memiliki alat pelurusan khusus yang melakukan sebagian besar kerja keras untuk Anda - misalnya, memilih beberapa objek dan menyelaraskannya ke titik tertentu pada halaman, atau berbaris di sisi kiri kotak teks dan foto, dll.

17. Tidak Memperbaiki Tepi Yang Acak-acakan

Meskipun Anda telah berhati-hati dengan keselarasan Anda, terkadang Anda mungkin berakhir dengan paragraf yang memiliki tepi yang compang-camping, atau "acak-acakan". Acak-acakan secara visual mengganggu dan mencegah blok teks Anda memiliki tampilan yang seragam. Cara terbaik untuk memperbaikinya adalah menelusuri dan mengubah di mana jeda kalimat secara manual. Butuh sedikit waktu tambahan, tapi hal ini layak untuk memberikan teks Anda tepi yang relatif lurus dan penampilan yang bersih secara keseluruhan. Dengan teknik ini, Anda dapat meniru tepi yang bagus dan renyah yakni keselarasan kiri-kanan disamping menghindari masalah spasi.

17

18. Menambahkan Efek Khusus

Biasanya adalah ide bagus untuk menghindari pemakaian "efek khusus" pada teks Anda, seperti tipe yang akan Anda temukan di alat "WordArt" milik Microsoft Word. Contohnya mungkin mencakup hal-hal seperti efek 3D atau timbul, bayangan rendah, gradien, atau melengkung. Bukan berarti tidak ada konteks yang sesuai untuk efek teks khusus, namun pada umumnya jenis modifikasi ini cenderung terlihat murahan dan gimmick.

18

19. Tidak Memisahkan Antara Kerja Dari Bermain

Bekerja pada sebuah proyek penting yang akan ditinjau oleh atasan atau klien mungkin bukanlah saat terbaik untuk menguji font baru yang menyenangkan atau mencoba efek teks yang trendi. Tentunya, bereksperimen dengan berbagai sumber dan pendekatan desain yang berbeda di waktu luang Anda, namun jangan mengambil risiko proyek aktual dengan pilihan tipografi yang patut dipertanyakan yang hanya akan menarik khalayak sempit (kecuali tentu saja, Anda mendesain untuk khalayak yang sangat spesifik ). Aturan praktis yang bagus: Jika Anda harus bertanya, mungkin tidak akan bekerja. Percayai intuisi Anda (atau jika pendekatan itu telah gagal sebelumnya, tanyakan pada pihak ketiga yang terpercaya) dan tetap berpegang pada tipografi yang lebih konservatif untuk proyek-proyek serius.

20. Melupakan Pemeriksaan Akhir

Ini lebih merupakan pertimbangan praktis daripada yang berhubungan dengan desain, namun tetap penting. Melakukan pembacaan akhir teks Anda, memeriksa kesalahan ejaan dan tata bahasa (dan juga kesalahan tipografi) harus selalu menjadi bagian dari proses desain Anda. Sayangnya, kesalahan yang tidak disengaja pun dapat membuat proyek Anda terlihat tidak profesional dan mungkin memberi pembaca persepsi negatif tentang pesan atau perusahaan Anda.

Senjata rahasia Anda untuk desain yang menakjubkan